Operasi Clurit a.k.a Petrus. Setujukah Jika Kembali Diaktifkan?

Gambar Copas Dari Google

Gambar Copas Dari Google

Muak juga rasanya akhir-akhir ini melihat media massa dibanjiri oleh berita-berita kriminal. Yeap, KRIMINAL. Dan jumlahnya kok ya kayaknya semakin meningkat saja. Sebut saja pemerkosaan, perampokan, pencurian, kerusuhan dan lain sebagainya. Memang aparat penegak hukum tidak lantas tinggal diam, namun sepertinya kurang bisa mengimbangi. Atau paling tidak mampu memberikan kepercayaan penuh kepada masyarakat bahwa lingkungannya aman.

Situasi ini menggiring saya kembali pada tahun 80-an. Memang sih, pada waktu itu saya masih terlalu bocah untuk bisa mengingat apa saja yang terjadi di bumi Indonesia.
Namun, ada kisah yang menggelitik perhatian saya. Kisah tentang OPERASI CLURIT bentukkan militer rezim orba. Operasi militer ‘terselubung’ yang justru terkenal dijuluki Petrus. Kependekan dari Penembak Misterius. Sebenarnya terselubung banget sih nggak juga. Karena pada waktu itu penguasa militer pun secara tidak langsung ‘mengakui’ keberadaan Petrus secara tersirat maupun tersurat.
Sasaran dari Petrus adalah orang-orang yang dianggap meresahkan. Dianggap mengganggu. Dianggap sampah ketentraman rakyat.
Tidak jelas, bagian dari militer mana yang ditugaskan untuk menjadi Petrus. Target utama Petrus adalah para pelaku kriminal residivis kambuhan langganan keluar masuk penjara yang sangat sulit di ‘insyaf’-kan dan premanisme. Walaupun terkadang konon ada juga pelaku kriminal ‘newbie’ yang apes meregang nyawa ditangan algojo Petrus.
Dalam melakukan aksinya, Petrus terkenal sangat rapi, profesional, berdarah dingin namun tepat sasaran. Semua korbannya kebanyakkan ‘dipertontonkan’. Ada yang dibungkus karung, dibuang ke selokan, didepan rumah warga, dan lain sebagainya. Ada pula yang ‘hilang’. Entah dibuang ke sungai, laut, kebun kosong bahkan hutan belantara.

Pada era itu, eksistensi Petrus banyak sekali menimbulkan kontroversi. Tidak hanya didalam negeri, pun diluar negeri. Terutama dari kelompok yang giat menyuarakan HAM (Hak Asasi Manusia). Namun dibalik pro dan kontra yang terjadi, Petrus telah sukses mengemban misi utamanya. Apakah itu? Memberikan efek shock therapy. Efek yang sangat ampuh memberikan rasa aman dan tenteram pada masyarakat luas.

Hal ini sejalan dengan ‘karakter’ penguasa orba Soeharto. Seperti yang dikutip pada biografi The Smiling General itu, yang datanya saya dapatkan dari googling.
Pada salah suatu paragraf, Soeharto mengatakan bahwa kekerasan harus dihadapi dengan kekerasan. Istilah beliau adalah ‘treatment’. “Tindakan tegas bagaimana? Ya, harus dengan kekerasan. Tetapi, kekerasan itu bukan lantas dengan tembakan.. dor.. dor.. begitu saja. Bukan! Yang melawan, mau tidak mau, harus ditembak. Karena melawan, mereka ditembak”. “Lalu, ada yang mayatnya ditinggalkan begitu saja. Itu untuk shock therapy”. Begitu kira-kira pandangan beliau.

Dahulu banyak juga pihak yang menyayangkan, target Petrus hanyalah bajingan-bajingan tengik kelas cere, kelas teri, bukan penjahat kerah putih. Penjahat berdasi.
Terlepas dari pro dan kontra tentang itu, justru menurut saya hal itu sudah sangat tepat. Karena penjahat berdasi bukan urusan Petrus. Penjahat berdasi tidak langsung membuat ‘keonaran’ dalam kehidupan masyarakat.
Rasa aman dan tentram dalam menjalani kehidupan dari pelaku kriminal-lah yang paling dibutuhkan oleh rakyat.

Hmmmm, saya lantas berpikir bagaimana jika Petrus kembali di aktifkan. Apakah sang Petrus akan kembali sukses membangun efek shock therapy keamanan seperti dahulu mereka pernah sukses menerapkannya?
Sekedar info yang saya dapatkan dari wikipedia, korban Petrus konon mencapai 532 korban tewas pada 1983, 107 tewas pada 1984, dan 74 orang pada 1985. Data tersebut saya yakini sangat nggak valid, karena jumlah real-nya pasti jauh lebih banyak jika ditambahkan dengan yang korban hilang. Bahkan konon ada yang menyebut korban tewas dibedil Petrus mencapai 10.000-an orang. Bagaimana? Cukup efektif bukan? Bohong banget jika pelaku kriminal nggak keder dan berpikir dua kali.

Bagaimana menurut pembaca?

Tentang duniahariyadi

Ordinary man. Ordinary daddy. Sangat menyukai travelling, dunia otomotif, dan kuliner.
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

15 Balasan ke Operasi Clurit a.k.a Petrus. Setujukah Jika Kembali Diaktifkan?

  1. intertop berkata:

    setujuuuuuu,shock therapy itu perlu

  2. abangdolly berkata:

    amat sangat setuju gan!!

    biar aman kaya’ dulu lagi.

    dulu pas jamannya suharto, hidup tu enaaaak banget. ga susah. ga ada yang kelaparan. jalan bagus. pendapatan merata. aman. nyaman…

    ga tau kenapa, tapi emang beda banget di banding sekarang…

  3. Taufik berkata:

    petrus buat para koruptor ?

  4. nuna berkata:

    bagus tuh,tp jgn cmn preman aja.kyknya koruptor jg hrs di shock terapi.krna korupsi jg efeknya sgt besar.

  5. Demit Ndeso berkata:

    SANGAT SETUJU SEKALI,…!!!!!!!

  6. MASAK berkata:

    SETUJU UNTUK MEMBERIKAN SHOK TERAPI
    TAPI JANGAN SEBAGAI ALAT UNTUK KEKUASAAN APARAT HUKUM

  7. indonesia berkata:

    kalau sekarang operasi seperti ini cocok buat BIN

  8. erry berkata:

    setuju petrus ada lagi untuk memberikan rasa aman sekalian sama koruptor kelas berat yang lagi pada hepi-hepi di bui

  9. Iqbal berkata:

    Mas tapi saya baca dari salah satu artikel.. Katanya murid SMP saja terkena imbasnya dan akhirnya ia meninggal dunia dengan luka tembak ditubunya… Jika kebijakan ini diaktifkan lagi, seharusnya targetnya jangan sampai salah sasaran, dan tidak asal tembak…

  10. noel pattiselanno berkata:

    Sangat..sangat setuju! asal jangan dipakai sebagai alat represif bagi pemerintah terhadap rakyat, cara seperti ini (petrus) telah terbukti amat jitu untuk menekan angka kriminalitas secara signifikan, pertanyaannya..beranikah pemerintah yang sekarang melakukannya seperti pemerintah zaman orba??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s