Panduan Bagi Yang Kesemsem Motor Sport 250cc

Saat tulisan ini dibuat (jaga-jaga jika nanti bertahun-tahun kemudian ada yang baca hehehe), dunia permotoran di Indonesia sedang heboh dengan hingar bingar gegap gempita meriah luar biasa tenggelam dalam euforia banyaknya mbrojol produk baru (sekali-kali boleh lah sedikit lebay). Khususnya dikelas prestise, yaitu sport 250cc. Kawasaki pede dengan Ninja 250R, Honda jumawa punya CBR250, Suzuki ikutan bikin Inazuma, dan yang paling Bontot adalah Yamaha dengan R25.

Jika kita flashback, masih teringat jelas saat dulu di tahun 2008 Kawasaki dengan pedenya memulai terlebih dahulu. Lantas karena sambutannya positif tak pelak pabrikan Jepang lainnya ikutan latah mencoba peruntungan di segmen yang sangat sempit ini. Hasilnya pun diluar dugaan, terbukti walaupun saat ini harga jualnya mencapai angka 50juta++, tak sulit melihat penampakannya dijalanan. Bahkan makin kesini pabrikan pun makin ‘kreatif’ membuat diferensiasi. Contohnya apa? Lihat saja saat sang ninja ditelanjangi dan dibuat versi naked. Bukan nggak mungkin pabrikan kompetitor ikutan mengekor strategi ini.

Lantas siapa coba yang nggak kepingin punya sport 250cc? Apalagi yang versi fairing. Wuiiiiihhhh disinyalir tingkat kegantengan terdongkrak signifikan dimata lawan jenis incaran. Ya apa ya? Aghihihihi…
Tampilan bak moge, mesin padat, suara gagah nan merdu (yang 2 silinder), pokoke maknyozzz lagh. No doubt about it.

Naaaahhh, pada artikel ini DH akan mencoba sharing dan memberikan panduan bagi para biker yang berencana meminang motor impian ini. Dan disini DH HANYA MENITIKBERATKAN pada biker yang terbiasa numpak bebek/skutik dalam kesehariannya yaaa. Karena memang bebek/skutik jika dibandingkan dengan motor batangan bener-bener totally different toy, apalagi jika dicompare dengan sport 250cc. Baik itu dari bobotnya, feelingnya, handlingnya, dsb. Belum lagi harganya hihihi…

Kebetulan pada kurun waktu 2010 hingga 2012 DH pernah memiliki Kawasaki Ninja 250R (versi karbu). Dan selama kurun waktu tersebut tercatat DH menjelajah dengan sang Ninin sejauh 12000km. Ya buat riding dalkot, turing, nongkrong, ngantor, dsb. Saat ini sang Ninin sudah berpindah tangan karena Alhamdulillah DH sudah beralih meminang kakaknya yang ber-cc lebih dari dua kali lipatnya.
Jika di-compare, DH yakin kok Ninin (karbu) dengan NinFi atau versus R25 pun karakternya versi stock masih mirip-mirip alias 11-12. Lha wong diatas kertas speknya juga nggak terlalu njomplang. Bobot 11-12, power masih sekelas lah, sasis sama-sama teralis toh?

Oke, nggak pake lama DH mulai panduan ala DH yah. Ohya, DH hanya menjabarkan sisi nggak enaknya a.k.a rempongnya saja. Khusus bagi motor sport 250 berfairing. Karena enaknya gak perlu lagi lah dibahas. Toh justru lebih afdol jika kita menyadari sisi pahitnya terlebih dahulu sebelum memutuskan kan?

DH akan coba bahas perpoin :

– Hembusan panas yang dilepaskan oleh extra fan.
Lumayan bikin ‘asset’ kita setengah mateng bro. Kondisi ini terjadi jika terjebak macet plus pas siang bolong terik. Rasanya yaaa gitu deh aghihihi. Mesinnya sih kuat, DH dulu pakai ninin gak pernah sampe overheat. Tapi jika kelamaan lumayan ngganggu bikernya juga. Masalah ini telah teratasi pada NinFi, dengan mengarahkan hawa panas radiator kebawah via semacam corong yang membungkus extra fan. Tapi apakah R25 dilengkapi juga dengan piranti itu? Kayanya nggak deh. Toh DH pernah test-ride NinFi punya temen dan kejebak macet, tetap saja masih berasa hangat agak panas disekitaran fairing, walau memang nggak sepanas Ninin karbu.
Tips dari DH : Dinikmati saja bro, nggak akan bikin mesin overheat kok (pengalaman pribadi). Hitung-hitung latihan lah. Karena jika nanti punya rejeki dan bisa naik kelas beli moge diatas 500cc, hembusan anginnya pun tambah fuuanaaassss.

– Torsi / tarikan bawah yang loyo.
Jadi gini ya, rata-rata motor sport fairing 250cc kan sengaja di setting oleh pabrikan lebih condong ke performa. Katakanlah speed. Lihat aja lah speknya. Muntahan peak power dan torsi baru njendul dan terasa pada puratan menengah-atas. Berharap jika di lampu merah bisa langsung terdepan saat lampu berubah hijau? Judule ngimpi. Yang ada makan asep skutik/bebek. Pokoknya semakin ketinggalan. Tenaga baru beringas minimal mulai 8000rpm, dan ketika mau overtake gerombolan skutik/bebek, udah keburu ketemu lampu merah lagi aghihihihi. Buat pembaca yang kesehariannya numpak skutik/bebek, pasti berasa deh bedanya. Walaupun cc jauh lebih kecil tapi bicara lincah, mereka number one.

– Konsumsi BBM.
Nggak salah beli motor sport 250cc masih mikirin begituan? Eits jangan salah bro. Justru DH memandang dari sisi yang berbeda. Masih ada hubungannya sih dengan poin sebelumnya. Jadi gini, motor sport 250cc kan boyo banget tuh di rpm rendah, otomatis rider butuh mlintir gas lebih dalam untuk berakselerasi. Belum lagi jika lagi enak-enak riding konstan(taruhlah kecepatan sedang), eh mendadak ada kucing belekan nyebrang, kan pasti ngerem tuh, nah buat ngangkatnya lagi rada berat. Bisa sih diakali dengan turun gigi, tapi tetep aja berat. Disitulah banyak bensin yang terbuang dengan percuma. Kadang sayang aja sih. Beda lah rasanya jika sedang menikmati sensasi 8000rpm keatas. Mau seberapa banyak bensin yang terbakar, akan tergantikan oleh kepuasan yang didapat.
Tetap kepingin irit? Bisaaaaa. Tiap ngegas di rpm rendah musti diurut bin smooth hingga masuk ke zona tenaga. Namun percayalah, ngurut gas di motor sport 250cc itu nggak enak. Entah kenapa, nggak enak aja. Bawaannya pasti kepingin mlintir lebih dalam. Konteksnya bukan buat ngebut lho, tapi buat ngimbangin skutik/bebek yang terkenal lincah berakselerasi selepas lampu merah.
Tips dari DH : selepas dari lampu merah belajar woles aja bro. Skutik/bebek di trek pendek bukan tandingan sport 250cc. Cuma buang-buang bensin ngeladenin mereka. Begitu mau overtake, udah ketanggor lampu merah lagi wkwkwkwkwwk.

– Handling.
Secara dimensi dan berat dibanding skutik/bebek, sport 250cc lebih besar segala-galanya. Buat biker yang biasa menari-nari dengan lincahnya pakai skutik/bebek menembus kemacetan bakalan kerepotan. Yah, ini sih relatif yah. Tapi sedikit banyak mempengaruhi juga bro. Contoh : Tau kan bajay? Hobinya kan ikutan nyempil-nyempil di sisa jalur buat motor tuh. Jika biasanya naik bebek/skutik kadang cuma tinggal nggodekin setang dikit plus gak pake turun kaki kan? Gimana kalau naik sport fairing 250cc? Minimal diukur-ukur dulu. Kadang suka nggak muat aghihihihi…

– Masalah parkir.
Bukan maksud DH menyinggung fisik, tapi nunggang sport 250cc akan sedikit rempong bagi biker yang tingginya pas-pasan. Idealnya minimal 170cm lah. Dibawah itu dijamin bakalan sulit majuin motor pakai kaki saat parkir, apalagi mundurin. Udah ngeden maksimal motor gerak cuma seuprit. Belum lagi masalah insting alami milih-milih lahan parkir yang motorsiawi. Lumrah sih, lha wong motor seharga 50juta++. Gak tega aja. Dulu sih sport 250cc masih bisa parkir dilobi mall. Sekarang? Udah nggak boleh bro. Bandingkan jika pas bawa skutik/bebek. Parkir ya tinggal parkir. Mau dimana aja bebas. Empet-empetan gak masalah. Bahkan suka ada yang langsung dijogrokkin aja gitu alias pararel. Nggak ada rasa was-was, atau nggak tenang. Iya apa iya? hehehe…

– Masalah Ratjoen.
Nah ini dia yang musti ikut diantisipasi. Begini ya, biasanya pasca beli sport 250cc, disinyalir kan langsung kepingin gabung komunitas. Atau ikutan club. Minimal gugling lah cari tau segala sesuatu yang berhubungan dengan tunggangan. Lantas disitulah benih-benih ratjoen aksesori/modifikasi mulai mewabah. Dari yang simple hingga yang hardcore. Dari yang murmer hingga jutaan. Knalpot, velg, ban, cutting stiker, performance parts, apparel, wis pokoke buanyak lah. Jika tingkat keimanan tifis dan gampang ambrol ya wassalam.

– Masalah (maaf) bokong.
Biasa harian naik skutik/bebek? Enak tho? Nyaman, karena joknya lumayan tebal. Boncenger pun hepi. Nah sekarang coba bandingkan dengan jok sport 250cc. Beda tipis lah sama triplek wkwkwkwkw. Memang dipoin ini berlaku hukum relatif. DH sih merasa tifisnya jok nggak begitu mengganggu saat turing atau jalan konstan. Namun pas terjebak dalam macet, bokong DH sampai berasa kebas bro. Lantas gimana dengan boncenger? Malah makin parah tipisnya. Plus posisi footpeg yang kayak orang jongkok. Bikin pegal betis.

Begitulah panduan ala DH. Dan semua itu based on pengalaman pribadi diatas Ninin karbu. Which is pasti mirip-mirip lah dengan NinFi dan R25. DH berani jamin.
Untuk CBR250 mungkin agak berbeda ya. Karena CBR kan satu silinder. Walupun cc sama tapi jumlah/konfigurasi silinder sangat mempengaruhi karakter dasar motor. DH pernah sih test ride CBR punya teman, tapi ya yang namanya test ride ya beda lah dibanding memiliki langsung dan merasakannya dalam jangka waktu lama.

Last but not least, DH pikir motor sport 250cc masih kurang pas jika digunakan buat harian. Terutama pemakaian dalkot. Ya buat ngantor, ya buat ngampus, dsb. Jika pembaca kebetulan sekarang sudah memiliki skutik/bebek, tapi kepincut sport 250cc fairing, saran DH jangan dijual. Usahakan tetep di keep aja gitu. Untuk urusan accessbility, flexibility dan easy to ride skutik/bebek yang paling pas. Paling cucok untuk karakter kebanyakan jalanan Indonesia.
Lha terus, sport 250cc-nya kapan digunakannya? Ya kan bisa dipakai bergantian. Atau khusus buat turing bagi yang doyan ngukur aspal luar kota. Setujuuuu????

Tentang duniahariyadi

Ordinary man. Ordinary daddy. Sangat menyukai travelling, dunia otomotif, dan kuliner.
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

3 Balasan ke Panduan Bagi Yang Kesemsem Motor Sport 250cc

  1. smartfaiz berkata:

    Tingkatin aksel gampang kok..knalpot aftermarket,jetting naik plus filter aftermarket.. dijamin jauh efeknya🙂

  2. Roman berkata:

    Bener banget tuh bro, pakai motor yg lumayan gambot juga bikin kita jadi lebih sabar dan ngalah, terutama waktu di jalanan padat / macet liat motor bebek / matic enak banget selap selip giliran kita mau ikutan nyelip eh gak masuk, udah gitu diklakson2in terus sama biker bebek / matic yg di belakang dikiranya kita lebay gak mau masuk (nyelip) hehe. Belum lagi kadang biker bebek / matic suka maksa masuk / mepet2 hingga nyaris nempel motor kita kalau kita gak rem. disitu kadang saya merasa sedih hehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s